Kamis, 28 April 2016

Makan di Batam : Angkringan Jogja

Sebagai alumninya Ngayogyakarto, apalah saya ini kalau ngga demen sama angkringan, solusinya anak kos ketika malem dan lapar melanda tapi ngga pengen ke burjo karena porsi angkringan yang imut. Jadi sadar kenapa waktu di Jogja badannya melar,nasi kucingnya sih sebungkus dua bungkus sudah cukup, ubo rampe alias lauk pendampingnya itu yang buanyak hehehe. Dulu awal-awal di Batam Center pada ngarahinnya ke angkringan komplek perumahan Duta Mas, tapi kembali lagi ke masalah selera dan rasa dan harga akhirnya saya sama suami cuma sekali aja jajan di situ. Selalu rame sih tempatnya,tapi ya kami punya pilihan lain yang lebih cucoook.

Kemudian nemu di komplek ruko Bida Asri II sederetan sama Kimia Farma, depannya fotocopyan,pokonya daerah depannya Universitas Batam (Uniba). Tempatnya kecil dan gelap makanya belum pernah moto.in lagi, agak malu pakai flash (yeay saya punya malu ahahaha). Selain jual angkringan dia juga jual soto ayam,enak seger dan bening kuahnya. Pas pertama nemu ini,hampir setiap hari ke situ,sampe penjualnya hapal, sama-sama dari Jawa kalau ngobrol ya pakai bahasa Jawa,ditimpali sama suami saya yang sok Jawa hehehe.

Daaaannn awal tahun ini nemu tempat iniiii,,,lebih juara dari yang di depan Uniba,selain karena variasi pilihan lauknya lebih buanyaaakk,juga karena harganya lebih murah dibandingkan Batam Center. Tempatnya di dalam terminal lama arah Tanjung Piayu. Pas di perempatan lampu merah Panbill Mall, belok ke kiri lurus aja lihat sebelah kiri nanti dia kelihatan gonjreng. Ya meskipun sebenernya buat kami harganya tetep aja karena ongkos bensin ke sananya ahahaha tapi demi kenikmatan mulut segala cara ditempuh. As they say : happy tummy happy me. Untungnya punya suami kompak seleranya :)
Nih, gonjreng kan depannya, biasanya sih sekalian ada mobilnya yang punya warna hijau sebagai penanda. Paling aman ke sini jam 6.30 ke ataslah. Ada beberapa angkringan,tapi dia ini yang paling besar dan terang tempatnya (karena pas di bawah lampu jalan,ya remang-remang menuju teranglah)

Penampakannya kalau dari samping...jadi sepanjang trotoar kecilnya, sama di seberangnya lagi,cukup banyak mejanya,tapi belum sempet ngitungin, pasti dapet tempatlah pokonya. Cuma, kalau ga nyaman, mending dibungkus aja bawa pulang. Sekilas suasananya agak mengingatkan kaya alun-alun jogja. Bedanya jogja kan rame banget ya,ada odong-odongnya juga, kalau di sini sih sepiii.

Inilah akibatnya kalau datang kecepetan,,,sekitar jam 6anlah,masih belum ditata jadinya ngemper dulu deh. Kadang-kadang nasi kucingnya ada yang isinya nasi gudeg loh, lumayan banget deh buat ngobatin rasa kangen,meskipun porsinya ya porsi imut. 

Jenis satenya banyak pilihan, bahkan sate paru aja ada yang biasa sama yang pedes. Kalau suami sukanga sate sosis, kalau saya ketagihan banget sama sate kerangnya. Bisa nahan diri karena ingat kolesterol ahahaha. Sebagian besar satenya rasanya pedas, sambel terinya juga pedeshh. Sate @2000an, nasi @2000an juga, bihun dan capjae (beneran kaya dr jogja tepung gitu tp enak) @2500an, nasi gudeg @6000, gorengan @1000an.

Kalau ini intermezo aja sih,,,lauk pendamping cilok kuah gitu 5000an seporsi. Orangnya jualan di sebelah warung angkringan persis dan laris manis. Saya pribadi lebih suka ngga pake kuah, jd cuma cilok pake kecap plus sambel diublek-ublek gitu.

Rabu, 27 April 2016

Makan di Batam : Serba Mie Ayam

Kalau disuruh pilih nasi atau mie, tentu saja saya lebih memilih mie,,,diapain aja suka,,,nah di Batam ini agak susah mendapatkan mie yang sesuai lidah saya,karena kebanyakan diolahnya pakai bumbu-bumbu lengkap gitu termasuk yang chinese foodnya... Nah,untuk olahan mie ayam, ada beberapa yang saya suka dan kalau ga direm bisa makan mie terus. Catatan : kalau mau lebih bervariasi dah lebih lengkap, jangan lupa mampir ke instagramnya @batamliciouz ya :) 
Saya urutkan dari yang paling favorit.

1. Mie ayam Morning Bakery Kepri Mall. 
Cuma di Kepri Mall ya, kalau Morning Bakery yang lain, mienya ikutan lain,jadi beda-beda.

Namanya Mie Ayam Bandung, bumbunya sederhana banget, baunya wangi, mienya lembut, isi pangsitnya lembut, kuahnya bening, ayamnya kepyur putih gitu, isinya pas kenyangnya. Selalu paling favorit kalau ga sama es teh ya sama es kopi susu. Habis dari Celfit selalu ke sini, ambil meja di lantai di depan kasir (pas standing fan segernya enak, kalau di lantai 1 smoking area jadi tak mau lah yaw). Ya gimana mau cepet kurus kalau habis olahraga ransumnya model begini ahahaha, itu udah disadari banget, tapi mau gimana lagi, sudah semacam menjadi ritual.
Ini ritual lainnya kudu dicampur kecap jadi kaya yamien manis. Mengingatkan sama masa kecil yang tiap tahun liburan kenaikan kelas (jaman saya liburannya sebulan, lamaya) sering dibawa kakak sepupu ke kolam renang mana gitu, habis berenang ordernya yamien manis.

2. Mie Ayam Kendal, di sepanjang jalan deket vihara Nagoya, lurus dikit setelah soto lamongan, sebelahnya bengkel. Pertama diajak ke sini suami saya males banget karena tempatnya puanas pol dan ga seberapa meyakinkan karena spanduk namanya pun sudah robek ngga jelas hehehe.
Tapiiiii begitu nyobain dan ngeliat porsinya yang melebihi ukuran mangkoknya, seringnya malah suami yang lebih dulu ngajak ke sini. Buat dia porsinya pas,tapi buat saya kebanyakan, makanya sering dioper ke suami buar habis. Untuk seharga Rp. 10.000 mie ini termasuk memuaskan, jenis mienya lembut, ayamnya dibumbui dengan pas jadi ga bikin eneg. Juara deh rasanya. Kalau saya suka yang kering tanpa kuah begini...kalau pakai kuah, terasa lebih penuh lagi mangkoknya.
Meskipun ada tulisan baksonya di depan, di warung ini cuma ada mie ayam tok. Pernah nanya kenapa ngga bikin bakso katanya ga sempet, mie aja udah kewalahan. Hehehe bukan nggaya si masnya, kalau pas lagi jamnya,emang ramai dan kalaupun ga ramai, pasti adaaa aja yang bungkus. Kalau tahan agak panas sumuk sedikit mending makan di tempat pas masih panas mengrbul mienya. Lauk tambahan selain krupuk-krupukan adanya suma telur kecap ini, tinggal nambah Rp. 3.000. Seringnya di meja pojokan ada mas-mas yang ngepel-in mie ini sebelum dimasak,mungkin karena ukuran tangan cowok kali ya makanya jatahnya besarrrr...dan mungkin enak karena sudah kena keringetnya masnya ahahahaha *tapi ini enak,beneraaaannnn*

3. Mie Ayam My Mie di deretan food court depan Carefour Kepri Mall
Harganya ngga sampai Rp. 15.000 kecuali kalau pakai tambahan jamur atau bakso ya, porsinya kecil sih tapi lumayanlah buat cemilan sehabis belanja hehehe. Ngga enaknya dia bukanya jam 12 siang, jadi kadang kurang sabar dan teteup ke mie ayam Morning Bakery :)

4. Mie Ayam Bakso Malang Bagelen di BCS mall lantai 1,paling deket kalau masuknya lewat pintu ATM. Langsung keliatan dia standnya di lajur sebelah kanan. Depannya Bean City.
Selain mie biasa,dia juga kasih pilihan mie hijau dari sawi, oranye dari wortel dan agak pink gitu dari buah naga, suami sukanya yang wortel, saya sukanya yang sawi. Mienya biasa aja sih, kalau ga pengen-pengen banget biasanya ke food court lantai 4-nya hehehe.

5. Mie Ayam Bakso Wonogiri, food court BCS Mall lantai 4 paling ujung sendiri
Mienya agak besr, kuahnya berminyak, ayamnya potongannya sih besar-besar. Cuma buat kalau suaminya lagi kepingin aja. Kalau saya kurang suka jenis mie.nya,jadi kalau ke sini pesennya bakso kosongan aja. Saya lebih suka bakso Malang Cak Man di depan counter Bakso Wonogiri ini. Mie ayamnya sejenis inilah but less oily than this one.  Bisa dicoba siapa tau punya selera yang berbeda.

Rabu, 23 Maret 2016

Resep : Simple Choco Mouse

Suami saya ngga terlalu suka camilan bercita rasa manis, kalau saya suka semua, mau asin mau manis yang penting enak hehehe. Nah,makanya seneng banget kalau suaminya sampe nambah-nambah kalau lagi bikin camilan manis. Salah satunya ini choco mouse.

Langkah-langkahnya :
  1. Masukkan di satu panci, diaduk rata: 3 sdm tepung maizena (munjung ya, jangan peres) tepung maizena; 9 sdm gula pasir (peres jangan munjung, tapi tergantung kesukaan bisa ditambah atau dikurangin); 1sdm bubuk coklat (terserah peres atau munjung); 1 sdm bubuk agar-agar (peres aja, tapi kalau mau hasilnya bener-bener 'membubur' ngga usaha pakai, soalnya saya suka yang agak padet sedikit; warna apa aja terserah karena kalau sudah dicampur nanti jadinya teteup coklat).
  2. Masukkan di wadah lain, diaduk rata : 3 sachet susu kental manis (pakai Indomilk aja gurih) dicampur air yang nantinya total airnya jadi 700ml.
  3. Masukkan no. 2 ke dalam no. 1 sambil mulai nyalakan kompor pakai api kecil menuju sedang, aduk-aduk rutin supaya ngga menggumpal.
  4. Setelah agak mulai ada gelembung kecil, masukkan 3 bar milk cooking chocolate (saya pakai merk colatta yang 250gr, dipotong 3 bar aja gitu; kalau ga mau terlalu manis bisa dikurangi gulanya atau pakai 2 bar aja) sambil terus diaduk sampai nanti warna cokelatnya sampai warna cokelatnya menggelap dan cokelat bar meleleh secara merata.
  5. Setelah mengental dan meletup-letup, matikan api kompor, masukkan 1 sdm rhum essence (saya suka sensasi wanginya, pake merk rhum jamaica, kalau ngga suka bisa diganti vanila atau essence favorit). *kalau suka bisa kasih juga sejumput garam,dikiiit aja buat ngimbangin manisnya.
  6. Masukkan ke cetakan atau tempat yang kecil-kecil aja karena nanti bentuknya lembut jadi makannya disendokin, ngga bisa dipotong-potong.
  7. Masukkan ke kulkas setelah uap panasnya hilang, tunggu sampai set, lebih nikmat dimakan saat dingin :) nyuuuummm.
Ini alternatif saja kalau lagi ngga bikin fla. Sebenernya ini idenya suami sih hehehe karena dia mau ngimbangin manisnya pake asem-asem gitu. Kreatif juga ya suamiku hehehe. Istrinya sih malah seneng ga perlu bikin fla lagi. Puding dingin plus yakult dingin is soooo yumeeeh. Habis itu minum air putih segelas buat rasa bersalah akibat gula-gula yang masuk ke badan :D

Selasa, 22 Maret 2016

SABTU BERSAMA BAPAK (by Adhitya Mulya):Alternatif kado untuk jomblo, yang mau nikah atau orang tua muda

Sebenernya agak telat juga sih ya baca Sabtu Bersama Bapak-nya Adhitya Mulya ini. Terbitan tahun 2014 saya baru baca 2 tahun kemudian. Hehe tp daripada tidak sama sekali malah rugi dobel kan? Sukaaaa banget sama buku ini. Dan bakalan ngasih ini buat alternatif hadiah buat siapa aja, kapan saja dan dimana saja. Sebenernya ngga cuma kece buat para jomblo, yang mau nikah atau orang tua muda/baru aja sih ya, tapi cucok buat semua orang yang butuh pandangan baru/lain tentang berpasangan terutama ketika ingin,menuju dan sedang berumahtangga.

Kenapa? Karena di buku ini kekompleksan mengenal pasangan, menjalin hubungan, merencanakan pernikahan, menjalankan pernikahan sampai mengakhiri pernikahan (dipisahkan oleh kematian itu adalah highest achievement dalam pernikahan sih ya kalau menurut saya) diceritakan secara lengkap tapi dalam format singkat. Meskipun kalimat demi kalimatnya sederhana dan di buku setipis ini sudah terangkum kisah pergumulan bapak, mamah, Satya, Cakra, Rissa (mantu) dan Ayu (calon mantu) tanpa membuat saya kehilangan feel antar tokoh maupun benang merah ceritanya. Bahkan percakapan ngehek antara Cakra dengan timnya mengenai kejombloannya membuat saya ngakak -yes,bener-bener ketawa bersuara,untung kan bacanya di kamar jadi bisa puas x))- 


Kalau boleh berharap sih sebenernya saya ingin buku ini sudah ada sejak 13 tahun yang lalu. Ahahaha,namanya juga menghayal, boleh aja kan? Biar lebih mateng gitu mempersiapkan diri sebagai seorang istri. Iya, meskipun sebagian besar dari sudut pandang pria, buku ini bisa memunculkan insight-insight tertentu baik sebagai istri maupun calon istri. Eh, kebalik ya, calon istri dulu baru jadi istri x) Yah,tapi masih bisa kok diterapkan ke depannya. Seperti yang saya bilang di awal,ngga rugi telat baca ini,jadi yang belum baca, segeralah beli dan baca buku ini. Atau mau saya hadiahin? hehehe. 

Saya mau share ya beberapa bagian dari buku ini yang jadi favorit saya. Menjadi spesial karena memunculkan perasaan tertentu berdasarkan pengalaman pernikahan saya yang baru seuprit ini (ini saya foto ulang bagiannya sama ganti warna ya,biar ada feelnya daripada diketik ulang. Gapapa ya mas Aditya? Nanti kalau ga boleh ya saya ganti hehehe, semoga boleh) :
The best quote ever!!! Para pria, bacalah ini!!! Saya sebagai wanita ngga kaku-kaku banget kok untuk diajak "susah" mengatur rumah tangga. Tapi dalam beberapa tahun sebagai istrinya pak Bernat melihat semangatnya suami bekerja, gaji dikasih (bahkan dia ngga pernah utak atik kalau saya lagi ketiban rejeki secara mandiri, dikasih uang bensin atau dimasakin lebih spesial udah seneng banget dia ahahaha), kalau dapet bonus selalu dikasih ke saya dulu sambil bilang : rejekinya istriku ini. Menurut saya itu romantis hehehe. Saya suka dimanjakan, tetapi dengan sikapnya seperti itu jadi terpacu untuk belajar mengelola keuangan dengan baik. Hehehe suami ngga pernah komplain dengan keborosan istrinya di makanan dan buku. Cuma pernah dia ngancem kalau sudah punya anak, istrinya baru bakal diperketat. Hahaha tuh Nak, bapak udah menempatkan kamu dalam rencananya,ngga pengen cepet turun ke perut ibu Nak? Qta jajan bareng, yang cs ya sama ibu ya X))
Tidak dipungkiri saya lebih cerewet dan emosional dibandingkan suami. Meskipun sekarang kontrolnya sudah lebih baik sih dibandingkan awal-awal pernikahan. Sampai saat ini kalau ada apa-apa yang memicu konflik, suami saya selalu yang lebih dulu memulai memecahkan kediaman saya. Iya,saya kalau lagi spanneng disuruh diem 2 minggu pun kuat tapi suaminya yang ngga kuat ahahaha. Entah itu lewat minta maaf ataupun lewat bercandaan garingnya yang mau ngga mau membuat saya juga ngga bisa tahan marah lama-lama. Suami saya ngga pernah gengsi untuk minta maaf. Kalau istrinya? Ya ngga bakalan ada marah atau diem kan kalau tidak ada yg dirasa salah. Hehehehehe,ndak ngeles kok itu,,,ya memang gitu keadaannyaaaa. Kalau saya butuh sendiri pasti dia kasih waktu dan mulai deh pesan-pesan garing lewat wa bermunculan. Ngga sampai sehari udah peluk-pelukan lagi hooo.
Pernah ada teman (dulu sih,sekarang sayanya udah dimusuhin hehehe,kangen juga padahal) ngomrl ke saya karena dia merasa dijatah sama suaminya dan merasa akan lebih baik kalau dia yang kelola semua gaji suaminya. Saya tanya aja : tau ngga jumlah pendapatan suami sebulan? Tau ngga pengeluarannya buat apa aja? Jawabannya : TAU, saya tanya lagi : dia mau disuruh inget kapan kudu bayar listrik? Bayar tagihan-tagihan? Ngambil-ngambil atau transfer-transfer kalau suaminya pas butuh padahal di rumah udah puyeng urus 3 krucils? Jawabannya : NGGA. Nah trus kenapa protes? Yah akhirnya dia memandang lebih positif cara pengelolaan keuangan mereka. Dan karena punya teman waktu saya bilang saya juga begitu. Saya tahu total pendapatan suami tapi saya maunya terima 'bersih'. Mungkin ini metode yang memang cocok untuk istri pemalas macam saya ahahahah,malas inget dan repot bayar-bayaran. Maunya yang penting porsiku kukelola dengan baik ehehe... dan dengan cara ini kami jadi tanggungjawab sama bagian masing-masing.
Ini baru kejadian dimulai dari awal tahun 2016 ini dimana saya berkomitmen jaga kebugaran tubuh mengingat tekanan darah makin tinggi. Saya memutuskan untuk mengikuti klub kebugaran biar sekalian dapet trainer dan ada banyak pilihan kelas. Nah, di bulan kedua,berat badan turunnya ga signifikan sih,tapi ukuran baju sudah bisa pakai M lagi daaannn pinggang,perut,lengan udah lumayan berbentuk (paha sama bokong belum hiks -malahcurhat-). Suatu sore di depan kaca lemari suami tepuk-tepuk perut buncitnya sambil bilang harus bisa mengimbangi istrinya ahahaha. Dia ngga kemudian ikut daftar sih,padahal saya kepingin banget workout berdua. Hal yang dilakukan adalah mau makan pakai beras merah, mengurangi porsi makan dan sekarang tiap Sabtu dia bersepeda. Belum ada penurunan yang keliatan sih dari perutnya,karena masih kuat nyemilnya hehehehe tapi bagi saya kata-kata dan niatnya itu romantiiissss. Semoga ke depannya mau ya dia diajakin workout bareng.
Kalau ini karena mengingatkan sama mama aja sih. Kangen banget sama mama. Dan meskipun cuma dikiiiittt kadang ditransfer selalu bilang ga usah dan lucunya sering bilang nanti kamu ga bisa belanja. Hehehehe setelah tau harga-harga di Batam nih, mama selalu kasihan sama anaknya ahahaha,lucu deh pokoknya. Sebagai anak merasa belum bisa banyak-banyak nyenengin mamanya, tapi mamanya malah ngga pengen anaknya kenapa-kenapa. Hebat ya mama-mama kita? Semoga bisa jadi ibu seperti mama. Amin.

Rabu, 27 Januari 2016

Body Butter natural : Evete Naturals

Sudah sejak 4 bulan terakhir ini kenalan sama produk natural baru produksi anak negeri dari Yogyakarta. Nama merknya Evete Naturals yang untuk keterangannya bisa ke instagramnya langsung atau lihat review-reviewnya. Sedangkan untuk area Sumatera bisa kepoin account IG.nya evete_batam. Kali ini saya mau cerita pengalaman saya setelah percobaan habis 3 cup body butter. Hehehe iya,hampir habis 3. Sudah nyoba yang Lavender - baunya lembut sejenis minyak sereh dan ada sensasi hangatnya- ; Strawberry - wangiiii banget kaya ice cream (so far this is my most favourite smell from this product - ; Green tea - aromanya seger seseger aroma air fresher yang mencerminkan pegunungan, atau gampangnya kaya orang baru selesai mandi habis berenang (kebayang ga ya aromanya hehehe) dan ini jadi favoritnya suami. Kenapa? Nanti saya cerita ya. 

Ini bentukan Body Butternya harga Rp 80.000,- Varian : GREEN TEA - LAVENDER - LEMON VANILLA - STRAWBERRY. Cupnya imut sekitar 50gr beratnya. Jadi praktis dibawa kemana-mana tinggal cemplung di tas. Body butter Evete TIDAK MENGANDUNG air & alkohol, lembabnya tahan seharian, tidak lengket di kulit dan tidak mengandung pengawet. Fungsi : sebagai skincare rutin sehari-hari, SHEA BUTTERnya dapat menyamarkan stretch marks, melembabkan dan melembutkan kulit. Cocok untuk segala umur dari balita sampai lansia. Diperuntukkan untuk kulit normal-kering. TIDAK BISA digunakan sebagai cream muka karena shea butter dapat menyumbat pori-pori wajah. Percaya atau engga, dia teksturnya meskipun creamy engga lengket atau terasa berat di kulit. Bahkan kalau kena air kukit jadi terasa lebih lembut dan lembab. Tahannya bisa seharian loh meskipun lagi aktivitas di luaran.
Isinya selalu penuh, jadi ngga kopong alias ngga merasa rugi sampe kadang nyentuh ke tutupnya juga. Tanggal yang ditulis di kemasannya bukan tanggal kadaluarsa, tapi tanggal produksi, jadi kalau si body butter ini hitungan tanggal kadaluarsanya adalah 6 bulan setelah dia dibuka. Ngga bakalan nyampe 6 bulan pasti sudah habis hehehe. Kalau saya pemakaian pribadi sekitaran 1 bulan lebih sedikit sudah habis...agak boros sih, disuruhnya seujung jari, tapi saya sukanya secomotnya jari untuk kaki dan tangan hehehe. Kalau suaminya lebih awet pemakaian, karena dia sabar olesin tipis-tipis. Terutama untuk bagian kulitnya yang eksema. Dulu awalnya dia ngga percaya dan risih cowo kok disuruh body butter.an, akhirnya saya kirimin deh link blognya mba Raisa Angelin ini (namanya cantik,secantik orangnya hehehe). Habis itu rajin deh. Pernah salep dari dokter habis di apotik, suaminya pagi sebelum berangkat kantor olesin sendiri eh pulang-pulang dia bilang seharian kulitnya ga kering. Oia, sekedar catatan, suami kerja di area industri di Batam yang notabene udara dan situasi kerjanya panas bin berdebu. Setelah itu dia hadi pakenya pagi sebelum berangkat kantor dan malam sebelum tidur. Eksemanya belum sembuh karena kata dokter dengan situasi kerja kaya gitu ya jaga kebersihan dan body imune.nya aja ditingkatkan. Nah si body butter evete ini membantu sekali untuk mengurangi rasa gatal dan membuat kulitnya ngga kering meletek-meletek, apa sih ya, ngelupas gitu deh jadi kan sering bikin luka. Karena kulitnya jadi lembab, maka berkurang juga hasrat ngelentekin kulit yang bisa bikin luka. Toh juga karena ga ada lagi kulit yang keringnya. Suami kenanya di jari-jari tangan dan kaki, yaitu di mata kaki tepatnya.
Selama proses penyimpanannya bener, alias ngga kena panas secara langsung dan tertutup rapat, maka bentukannya dari awal sampai akhir akan tetap padat seperti ini. Mau dimiring-miringin juga ga jatuh. Ini jadi putih karena difotonya di dalam kamar pake lampu kamar hehehe. Saya kalau mau bawa di tas dia dimasukin dulu di dalam tas kecil atau sejenis cosmetic bag gitu jd ngga kena udara panas langsung apalagi kalau keseringan buka tutup tas.nya.
Bahkan sampai mau habis kaya gini.pun dia ngga meleleh, bisa dibegayain apapun hehehe. Memang teksturnya ga terlalu sepadat kaya awalnya tapi ngga lalu jadi meleleh. Karena ngga pakai pengawet itulah kita harus hati-hati cara nyimpennya. 
Nah kalau udah terlanjur meleleh apa trus ya dibuang? Atau udah rusak? Jangaaaaaannn. Hehehehe, masih bisa kok dipakai dan diperbaiki teksturnya. Tinggal diaduk-aduk aja 1 arah, bisa pakai stick atau langsung pakai jari sampai dia terasa agak berat gitu. Nanti teksturnya jadi menyatu lagi dan jadi lembut penampakannya kaya foto yang di atas ini. Baca-baca ada yang dimasukin freezer semaleman, tapi saya dih ngga udah sudah bisa diperbaiki, cuma ya lebih perhatikan kerapetan dan cara simpennya aja sih.
Nah kalau masih khilaf salah naruh atau ngga rapet,jadinya gini deh, ehehehehe, mau diaduk lagi malah jadi encer surencer. Kayanya dia cuma bisa diadukin sekali aja. Tapiiiii teteup masih bisa dipakai kok. Untungnya suami mau bantu habiskan ahahaha, baik banget memang suamiku ini. Buat yang tertarik, bisa diorder langsung kontak ke @evete_batam yaaa. Packing pakai buble wrap sampai di tangan customer pasti akan baik teksturnya. Selama ini pada pakai jne yang regular 3-4 hari perjalanan juga aman suraman :)